Paradigma Yang Menjerumuskan Mahasiswa

Sebagai penuntut ilmu, mungkin sebagian kita pernah dibuat gerah dengan angka merah di rapor atau hasil ujian lainnya. atau bahkan mungkin juga kita sering kegirangan dengan 'MANTAP' yang kita dapat.
dengan semakin tingginya persaingan dewasa ini, (contohnya SNMPTN) 
ternyata ada berbagai macam trik yang dipakai agar bisa dapat 'kursi panas' di PTN favorit
ada yang dengan les privat di berbagai lembaga ternama di indonesia atau mungkin sampai keluar negri, ada yang dengan berguru 'manual' dengan buku yang tersusun bak tangga, atau bahkan ada yang sampai melakukan berbagai kecurangan.
gak cuman pas pendaftaran...
pas udah ketrima saja, kita bisa demikian..
hm.. mungkin kita pernah lihat, dia kok jrg blajar tapi dpt plus terus... (pake jin apa tuh..? hhe) 
bahkan kadang2,, smpai2 membutakan tmn2 kita.. berikut ini...

Sugesti diri yang salah 

Ngeliat temen dapat nilai selangit sedangkan kita cuma berpijak di bumi, kadang membuat kita menghibur diri ampe memberi sugesti yang salah, contoh: “dia itu gak lebih pinter dari gue, cuma gue nya aja yang lebih males dari dia”. Banyak lagi gan contoh sugesti diri yang salah, niatnya sih baek yah, pengen ngehibur diri, ngasi semangat biar cepat bangkit, tapi justru tanpa kita sadari hal itu ternyata merupakan sugesti diri yang salah. Saran ane, sugesti yang baek kaya gini, “gak peduli temen gue dapat berapa, yang penting kedepan gue harus dapat A”. percaya ato nggak gan, sugesti diri yang salah gak bikin kita bangkit, justru bikin kita tambah nyantai, karena kita seolah memaksakan diri menyejajarkan diri kita dengan orang-orang diatas kita. Ada juga sugesti kaya gini gan “santai saja lah, ujian masih lama kok”, ato kaya gini gan “itu materi bisa dikejar deket-deket ujian kok, kalo dicicil sekarang ntar malah lupa”. Yang lebih ekstrim lagi kaya gini gan, “percuma gw belajar, materinya susah banget, lulus aja sukur, kejar semester depan deh, gw yakin kok bisa dapat bagus” nah lohhhh…. 

IPK bukan jaminan sukses 

Ini bukan rahasia umum lagi gan, banyak mahasiswa zaman sekarang, tak terkecuali di Universitas ternama, menjadikan hal ini sebagai sebuah pembenaran, padahal hal ini dapat menyesatkan. IPK emg gak menentukan kita sukses di dunia pasca kampus, karna toh IPK emg guna cuma waktu seleksi administrasi doang. Akan tetapi, pemikiran seperti ini justru membuat mahasiswa terjerumus, karena bagi mereka IPK gak penting, kita justru kebawa santai, alasan nya sih simple, yang penting dapat ilmunya, nilai mah nomor 2. Tapi pertanyaanya adalah, agan yakin gak bener2 dapet ilmunya? IPK itu penting gan, perusahaan gede rata-rata minta 3.00, bahkan udah mulai ke 3.25. Kerja itu yang penting koneksi. Emg bener gan, koneksi itu penting, tapi jangan malu-maluin juga dong ama koneksi dengan IPK rendah. Biasakan diri untuk tidak mengharapkan “the power of relation” gan, skarang ini zamannya kompetisi, pemikiran itu justru akan menjebak kita ke dunia nepotisme. Maksud ane, janganlah kebawa santai dengan pemikiran ini, tapi jangan juga Cuma ngejar IPK doang tapi malah gak ngerti apa-apa.

Pengalaman organisasi paling dicari perusahaan 

Ada istilah “kupu-kupu” (kuliah pulang – kuliah pulang), ada juga istilah “kura-kura” (kuliah rapat – kuliah rapat). Gabung di organisasi kampus emg penting banget gan untuk menunjang perkemabangan kita di kampus, terutama perkembangan emosi, dan menjalin hubungan bersama rekan kerja. Sebagian besar mahasiswa beranggapan, dengan bekal pengalaman organisasi yang dia miliki, akan sangat membantu dia untuk masuk perusahaan oke, meskipun IPK pas buat makan, ato bahkan di bawah standar. Kita justru kadang sampe lupa tugas utama kita di kampus adalah kuliah, bukan organisasi. Banyak banget mahasiswa yang menelantarkan kuliahnya demi organisasi kampus. Skill dalam berorganisasi itu dibutuhkan untuk menunjang kemampuan akademis kita di dunia kerja, pinter membangun relasi tapi kalo gak punya bekal kuat akademis sama aja gak bakal kepake gan. Ingat, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang menguasai bidangnya dan mampu me-manage pengikutnya. So, harus seimbang gan. 

Belajar itu “kualitas” bukan “kuantitas”

Yap, pernyataan itu emang tak terbantahkan, buat apa belajar banyak2 tapi kalo yang nyangkut cuma se-upil? Nah, hal ini juga jadi pembenaran lagi gan, kita suka berpikir kalo pernyataan itu sangat efektif bagi diri kita sendiri, akibatnya kita ngerasa sanggup ngejar materi dalam semalam suntuk (Sistem Kebut Semalam) dengan dalil kita mampu belajar efektif, kalo dasar cerdas sih gak papa gan, tapi yang otaknya pas-pasan, udah gitu sombong pula, yang ada ngerasa sok siap waktu ujian, padahal waktu ngejawab soal seadanya, dangkal, bahkan sampe ngucap “ya ampun, kenapa gue gak ngapalin itu yah tadi?”. Belajar itu yang penting ngerti gan, tapi gimana mau ngerti kalo gak rajin belajar. hehehe 


Banyak kok pejabat ato orang sukses yang dulu IPK nya anjlok. 

Contoh: Sri Mulyani si direktur World Bank, Agus Marto si Menkeu RI, Rhenald Khasali si pakar manajemen, dulu beliau-beliau itu IPK nya emang dua koma. Tapi dua koma zaman dulu setara tiga koma zaman sekarang gan (menurut ane CMIIW), mereka itu IPK nya kecil karna emg susah dapat nilai, gak kaya sekarang. Kualitas nilai A zaman dulu beda banget dengan skarang. Jadi menurut ane itu gak apple to apple. Selaen itu, emg banyak pengusaha sukses yang kuliahnya berantakan, nah mereka itu emg punya jiwa entrepreneur yang oke, udah tau arah dan tujuan idup selagi masi di kampus, ato emg bokapnya udah tajir duluan, ato dia hokinya emg oke punya. Jadi buat agan dan aganwati, jgn pernah terjebak dengan paradima ini, kalo ngerasa otak pas-pasan, belajarlah yang giat. 


Sekian gan dari ane, mungkin agan-agan berpikir kalo TS sok naïf, sok nasehatin, percayalah gan, itu semua dulu sebagian merupakan gambaran hidup ane sbagai mahasiswa, ane share kaya gini supaya agan-agan yang lain bisa jadi mahasiswa yang lebih bertanggung jawab, terutama terhadap studi. Ingat orang tua gan, udah seneng banget anaknya bisa kuliah, makan nasi aking aja dijabanin demi nguliahin anaknya, masa kita sebagai anak malah melalaikan kuliah? Apa kata dunia??? Terima kasih

Sumber: kaskus.co.id

3 comments:

Powered by Blogger.